SRI MULYANI: MIRIS...YANG TERIMA GAJI GURU TETAP, YANG CAPEK MENGAJAR MALAH HONORER

Assalamu'alaikum wr.wb. selamat datang di website beritapns.com dan salam sejahtera untuk rekan-rekan guru semua...

simak informasi terbaru yang sangat penting berikut ini tentang bagaimana mirisnya nasip guru honorer yang sebenarnya.


Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengkritisi kualitas guru yang ada di tanah air. Sri Mulyani menyebut guru dengan status pegawai tetap kerap menerima gaji, namun yang lebih banyak mengajar justru guru honorer.


"Karena itu saya selalu berupaya mendengarkan aspirasi guru dari sisi kesejahteraan. Guru honorer banyak, tapi guru tetapnya ke mana? Yang terima gaji guru tetap, yang mengajar guru honorer, ini harus diperhatikan," ujar Sri Mulyani di Gedung Guru.
Ia juga mendapatkan keluhan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait kepala sekolah dan para guru yang lebih sibuk membuat laporan keuangan dibandingkan menjalankan tugas utamanya.

"Presiden pernah komplain ke saya, banyak kepala sekolah dan guru justru sibuk membuat laporan keuangan. Ada BOS (bantuan operasional sekolah), sebenarnya sederhana dan anda tidak perlu membuat banyak laporan," kata Sri Mulyani.

Para guru juga diminta untuk fokus memikirkan pendidikan. Pasalnya, pemerintah sudah mengalokasikan 20% dari APBN atau sekitar Rp 444 triliun di tahun ini untuk pendidikan.

"Kalau guru sibuk memikirkan gaji saja, pendidikan siapa yang memikirkan. Karena itu kami anggarkan 20% APBN untuk perbaikan kualitas guru sekolah, kelas, laboratorium hingga teknologi," kata dia.

Sumber : okezone.com

Bagaimana pendapat saudara, silahkan tulis dikolom komentar ya...dan silahkan share juga

2 Responses to "SRI MULYANI: MIRIS...YANG TERIMA GAJI GURU TETAP, YANG CAPEK MENGAJAR MALAH HONORER"

  1. setuju sangat ibu sri muliyani...guru tetap sama honorer itu kalau dibanding kualiatasnya jujur secara pribadi saya pilih guru honorer...jam kerjanya aja lebih banyak honorer punya..makanya harapan kami jangan hanya habis dibahas aja terus soal nasib honorer perlu dibenahi sebaik mungkin..

    ReplyDelete
  2. Ya menurut saya adil, guru tetap tidak sibuk mengajar berarti ilmunya ga terasah lg lebihnya dapat duit,kalau honorer pasti bakalan bertambah ilmunya karena sering mengajar biarpun segi finansial kurang, ya itu mh tinggal ke diri masing2 pilih duit atau pilih ilmu..peace

    ReplyDelete