Pengangkatan Honorer K2 Jadi PNS Butuh Rp 23 Triliun, Rieke: Itu Hanya 1 Persen dari APBN

BERITAPNS.COM--Selamat malam dan salam hangat buat rekan-rekan Honorer dan PNS diseluruh tanah air. Informasi kali ini masih seputar disetujuinya revisi UU ASN mejadi RUU usul DPR. Dalam rapat paripurna DPR hari ini disinggung pengangkatan Honorer K2 yang akan membutuhkan dana sekitar Rp 23 Triliun.

Politikus Nasional Demokrat (Nasdem) Akbar Faisal meminta pemerintah memikirkan cara menggaji honorer kategori dua (K2) yang akan diangkat sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS).
Pasalnya, untuk menggaji PNS dari honorer K2 ini, pemerintah butuh tambahan anggaran Rp 23 triliun per tahun.
“Saya mendukung revisi UU Aparatur Sipil Negara (ASN) disahkan menjadi RUU usulan DPR RI. Yang harus jadi perhatian, jumlah honorer K2 ini mencapai 430 ribuan sehingga bila diangkat seluruhnya, negara harus menyediakan anggaran Rp 23 triliun per tahun,” ujar Akbar dalam sidang paripurna DPR RI, Selasa (24/1).
Namun, pernyataan Akbar langsung dimentahkan politikus PKS Ansory Siregar. Dia mengatakan, anggaran Rp 23 triliun ada di kas negara.
“Kalau cuma Rp 23 triliun, pasti ada. Daripada menghamburkan anggaran ke hal yang tidak manfaat, lebih baik berikan kepada honorer K2. Kami sudah pusing mengurus pengangguran. Kalau mereka tidak diangkat, jumlah pengangguran makin bertambah lagi,” serunya.
Hal senada diucapkan politikus PDI Perjuangan Rieke Dyah Pitaloka.
Menurutnya, anggaran Rp 23 triliun hanya satu persen dari dana APBN.
“Urusan rakyat jangan pikir untung ruginya. Kenapa pemerintah tidak mau berbaik hati kepada rakyatnya dengan menyisihkan anggaran dua persen dari APBN untuk menyejahterakan honorer dan pegawai kontrak,” ucapnya.
Dia juga mempertanyakan angka Rp 23 ‎triliun yang disebut-sebut Akbar.
“Saya tidak tahu, angka Rp 23 triliun itu didapat dari mana,” ujarnya.
Sumber: fajar

Demikian informasi yang kami sampaikan semoga bermanfaat, silahkan share info ini agar lebih banyak yang membacanya

0 Response to "Pengangkatan Honorer K2 Jadi PNS Butuh Rp 23 Triliun, Rieke: Itu Hanya 1 Persen dari APBN"

Post a Comment