Ini Suara Honorer K2: Demi Keadilan, Tolong Kami Diangkat Juga


BERITAPNS.COM-Para guru Honorer K2 menuntuk keadilan dimana pemerintah hanya mengangkat Bidan PTT dan Dokter saja, sedangkan Guru Honorer yang demo besar-besaran saja tidak pernah digubris.

Sikap protes terhadap kebijakan pemerintah mengangkat dokter dan bidan PTT makin gencar disuarakan honorer kategori dua (K2). Mereka menilai pemerintah tidak adil memperlakukan anak bangsa.

"Yang diangkat duluan bidan dan dokter. Lantas kami guru honorer tidak disinggung sedikit pun sama menterinya," ujar Korwil Forum Honorer K2 Indonesia (FHK2I) Pekanbaru Said Syamsul Bahri kepada JPNN, Rabu (11/5).

Yang mengabdi, lanjutnya, bukan hanya bidan dan dokter PTT saja. Guru-guru juga bekerja untuk negara. Bahkan setiap tahunnya, banyak guru yang pensiun sehingga jumlah guru berkurang.
‎"Kalau guru pasti dibutuhkan untuk pengganti yang pensiun. Dan setiap wilayah perlu sekolah dan perlu guru juga. Contoh daerah pemekaran yang membutuhkan banyak tenaga pendidik," terang Said.

‎Dengan kebijakan tersebut, menurut Said, honorer K2 tidak akan berdiam diri. Semuanya akan bersatu menuntut keadilan. "Demi keadilan, tolong kami guru-guru honorer K2 juga diangkat," ucapnya.

Baca Juga: Guru Ini Dipenjara Seumur Hidup, Karena Korupsi Dana BOS sebesar 227 Juta

Demikian informasi ini kami sampaikan untuk sobat semua, terima kasih selamat pagi dan selamat beraktifitas.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ini Suara Honorer K2: Demi Keadilan, Tolong Kami Diangkat Juga"

Post a Comment