Pantas Belum cair!!!,Dana Sertifikasi Guru Sebesar 3,6 M Tertahan di Disdikbud


Assalamualaikum wr..wb
Salam sejahtera buat Kita semua.

Dana sertifikasi guru merupakan yang sangat didamba-damba oleh guru diseluruh indonesia baik itu guru PNS maupun honorer, bagaimana tidak karena besaran Tunjangan Sergur ini sangat membantu keuangan para guru.

Namun Apa jadinya jika tunjangan Sertifikasi guru ini ditahan oleh pemerintah daerah padahal sudah ditransfer dari pusat dengan alasan untuk digunakan menutupi dana Pemda yang tidak cukup untuk pembangunan.

Sebuah alasan yang ironi dan tidak masuk akal menggunakan dana sertifikasi guru untuk pembangunan, Apa daerah ini tidak malu dan tidak berperikemanusiaan.

Berdasarkna yang diberitakan di republika.co.id bahwa Dana sertifikasi ratusan guru sekolah mulai dari tingkat SD, SMP, sampai SMA/SMK berjumlah Rp 3,6 miliar tertahan di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Bandar Lampung hingga Ahad (10/1). Seharusnya, dana ini sudah masuk rekening guru pada Desember tahun lalu.

Dalam penjelasannya kepada sejumlah guru di SMAN 2 Bandar Lampung, Kepala Disdikbud Kota Bandar Lampung, berjanji akan membayarkan dana sertifikasi guru mulai Senin (11/1) secara bertahap. Tertahannya dana sertifikasi guru triwulan ketiga ini, menurut dia, karena digunakan untuk dana pembangunan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandar Lampung.

Ia mengakui, anggaran sertifikasi guru sudah ditransfer pusat melalui keuangan daerah yakni Badan Pengelola Keuangan Aset Daerah (BPKAD). Namun, karena Pendapatan Asli Daerah (PAD) Pemkot Bandar Lampung tidak tercapai, terpaksa menggunakan dana sertifikasi untuk pembangunan.


Yeni, salah seorang guru SMA yang belum menerima dana sertifikasi, menyesalkan tindakan pemkot yang menahan dana sertifikasi guru yang menjadi haknya sebagai pengabdi di bidang pendidikan. Seharusnya, ungkap dia, pemerintah lebih mengutamakan kepetingan orang banyak seperti profesi guru, agar proses belajar mengajar berjalan lancar.

"Kalau dipakai untuk dana pembangunan, ini jelas menyalahi aturan. Soalnya itu hak guru, malah dipakai untuk dana pembangunan," kata dia tidak mau menyebutkan identitasnya.

Menurut dia, dana sertifikasi yang jumlahnya miliaran rupiah, selalu menjadi "rebutan" sejumlah pihak agar dapat digunakan sementara atau ditahan sementara untuk kepentingan yang tidak pada tempatnya.

Ketua PGRI Kota Bandar Lampung, Suharto, menunggu janji Disdikbud untuk membayarkan dana sertifikasi pada Senin ini. Bila tidak juga dapat mewujudkan janjinya, pihaknya akan menempuh jalur lain, karena telah menggunakan dana guru untuk kepentingan tertentu. 

Semoga dana sergur yang ditahan di Dina pendidikan ini segera dibayarkan dan bisa menambah kesejahteraan para guru.
  Sumber: republika.co.id
 

3 Responses to "Pantas Belum cair!!!,Dana Sertifikasi Guru Sebesar 3,6 M Tertahan di Disdikbud"

  1. Sampai hari ini dana sertifikasi belum di terima juga di rekening,
    pembayaran seara bertahap sampai kapan?

    ReplyDelete
  2. Yang diharapkan tak kunjung datang

    ReplyDelete
  3. Bahkan sampai awal Juni Tunjangan Sertifikasi Non PNS belum cair. padahal tidak ada masalah dengan Dapodik dan SKTP juga sudah muncul. Gimana ini..?

    ReplyDelete