Presiden Resmi Tanda Tangan 3 Perpres,Tunjangan Kinerja PNS Naik Sampai 26,3 Juta

BERITAPNS.COM- Selamat pagi dan selamat beraktifitas untuk sobat PNS di seluruh Indonesia, kabar gembira untuk anda yang sangat menginginkan kenaikan tunjangan baik itu tunjangan Kinerja atau tunjangan lainnya. Pasalnya pemerintah melalui Peraturan Presiden Nomor 135 Tahun 2015 telah menjelaskan ada kenaikan Tunjangan Kinerja.

Mau tau berapa besaran kenaikan dari tunjangan kinerja tersebut dan apa alasannya simak penjelasannya di bawah ini.

Pemerintah berencana untuk menaikkan tunjangan para pegawai negeri sipil (PNS) di Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Kementerian Pertanian (Kementan), dan Kementerian Perdagangan (Kemendag).Kenaikan ini dengan pertimbangan peningkatan kinerja pegawai dalam pelaksanaan reformasi birokrasi.

Adapun jumlah besaran kenaikan tunjangan, yang terendah senilai Rp 1,968 juta dan tertinggi senilai Rp 26,324 juta.

Kenaikan tunjangan ini tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 133 Tahun 2015 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perhubungan, Peraturan Presiden Nomor 134 Tahun 2015 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Pertanian, dan Peraturan Presiden Nomor 135 Tahun 2015 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perdagangan. Aturan ini ditandatangani Presiden Joko Widodo pada 6 November 2015.

"Dengan adanya Perpres itu, maka Pegawai (PNS, prajurit TNI, anggota Polri, dan Pegawai lainnya yang berdasarkan Keputusan Pejabat yang berwenang diangkat dalam suatu jabatan dan bekerja secara penuh pada satuan organisasi di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag) yang mempunyai jabatan di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag, selain diberikan penghasilan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan, diberikan Tunjangan Kinerja setiap bulan," isi Perpres melansir laman Sekretariat Kabinet, Senin (30/11/2015).

Namun dijelaskan, tunjangan kinerja tidak diberikan kepada pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang tidak mempunyai jabatan tertentu. Kemudian pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang diberhentikan untuk sementara atau dinonaktifkan.

Selain itu pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang diberhentikan dari jabatan organiknya dengan diberikan uang tunggu dan belum diberhentikan sebagai Pegawai. Serta, pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang diperbantukan/dipekerjakan pada badan/ instansi lain di luar lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag.

Pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang diberikan cuti di luar tanggungan negara atau dalam bebas tugas untuk menjalani masa persiapan pensiun dan pegawai pada Badan Layanan Umum yang telah mendapatkan remunerasi sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2012.

“Tunjangan Kinerja sebagaimana dimaksud dalam , dibayarkan terhitung mulai bulan Mei 2015, diberikan dengan memperhitungkan capaian kinerja pegawai setiap bulannya,” bunyi Pasal  5 ayat (1,2) Perpres Nomor 133 Tahun 2015, Perpres Nomor 134 Tahun 2015, dan Perpres Nomor 135 Tahun 2015 itu.

Adapun Pajak Penghasilan atas Tunjangan Kinerja sebagaimana dimaksud dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara pada Tahun Anggaran bersangkutan.

Bagi Pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang diangkat sebagai pejabat fungsional dan mendapatkan tunjangan profesi, menurut Perpres ini, tunjangan kinerja dibayarkan sebesar selisih antara tunjangan kinerja pada kelas jabatannya dengan tunjangan profesi pada jenjangnya.

“Apabila tunjangan profesi yang diterima sebagaimana dimaksud  lebih besar dari pada tunjangan kinerja pada kelas jabatannya maka yang dibayarkan adalah tunjangan profesi pada jenjangnya,” bunyi Pasal 8 ayat (2) ketiga Perpres tersebut.

Pada saat Peraturan Presiden ini mulai berlaku, Peraturan Presiden Nomor 90 Tahun 2013 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perhubungan, Peraturan Presiden Nomor 103 Tahun 2012 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Pertanian, dan Peraturan Presiden Nomor 89 Tahun 2013 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perdagangan dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 12 ketiga Perpres itu yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada tanggal 9 November 2015.
(Sumber : liputan6.com)

Demikian Berita Ini semoga Bermanfaat, Silahkan Dibagikan supaya lebih bermanfaat.

4 Responses to "Presiden Resmi Tanda Tangan 3 Perpres,Tunjangan Kinerja PNS Naik Sampai 26,3 Juta"

  1. pns manjang aje yg diperhatikan... honorer nth kapan,,, gaji kami honorer tak ada seperempat dr tunjangan pns do pak e....
    sdngkan pns bnyak betul tunjangane.. blm gajie blm sertfikasi e... perhatikan lah honorer ni... mulai dr komite smpe k2 g ud Hmpir 10 tahun mngabdi... 👎👎👎

    ReplyDelete
  2. katanya pa Menpa RB tdk cukup dana tuk menggaji HONORER, koq PNS dinaikkkanterus, padahal biasanya lebih rajin yg honorer?, lebih bagus honorer K2 angkat jadi PNS......

    ReplyDelete
  3. Yang PNS aja mau dipangkas malah minta honorer diangkat...itu namanya gugur satu tumbuh seribu

    ReplyDelete
  4. Yang PNS aja mau dipangkas malah minta honorer diangkat...itu namanya gugur satu tumbuh seribu

    ReplyDelete